Diskon khusus pembaca blog! Gunakan kode ADRIANSIARIL untuk dapat diskon 20% di kursus C4: Cari Cuan Kartu Kredit.

AdaKami Viral: Membuka Dapur Rahasia P2P Lending Konsumtif

Sejak 2018, lender p2p lending selalu curiga pada p2p lending konsumtif, yang meskipun secara teori harusnya lebih rentan gagal bayar dibandingkan produktif, namun pada nyatanya selalu berhasil mempertahankan TKB90% sekalipun disaat pandemi, disaat p2p produktif malah sulit mengontrol kualitas kredit mereka.

Untuk penjelasan video di TikTok, silakan kunjungi tautan ini

Hal ini menimbulkan banyak spekulasi bahwa p2p lending produktif adalah skema ponzi, MLM, atau money game.

Namun kasus ADAKAMI yang viral belakangan ini secara tidak langsung mengkonfirmasi bahwa dugaan tersebut adalah salah.

Ada apa dengan AdaKami?

Apabila anda tidak membaca berita seminggu terakhir, maka mungkin anda tidak tahu bahwa AdaKami saat ini viral karena ada salah satu borrowernya yang bunuh diri .

Penyelidikan lebih lanjut menunjukkan AdaKami memberlakukan biaya layanan hampir sebesar nominal pinjaman yang dilakukan.

Jadi meskipun bunganya mengikuti ketentuan OJK di 0.4% per hari, tapi biaya adminnya malah selangit.

Ada apa dengan AdaKami?

Ada apa dengan AdaKami?

Menariknya, AdaKami dalam press releasenya malah membela diri dengan menyatakan bahwa biaya layanan tersebut diakibatkan oleh “asuransi”.

Nah, pernyataan inilah yang sebenarnya penting untuk kita para lender p2p lending konsumtif!

Ada apa dengan AdaKami?

Crosscheck Fakta Asuransi

Kita tahun bahwa sejak 2021 sampai 2022, P2P lending ketahuan bahwa skema asuransi kreditnya menggunakan skema AUTO STOP LOSS (ASO) – yang pernah saya jelaskan dulu.

Hal ini berarti sebenarnya SEMUA p2p lending melakukan ‘self-insurance’ dan pihak asuransi hanya bertindak sebagai “administrator” saja – alias cuma dipinjam namanya untuk formalitas memenuhi regulasi OJK.

Mencocokkan fakta ini dengan pernyataan dari pihak ADAKAMI, kita jadi tahu rahasia dapur p2p lending konsumtif yang berhasil menjaga TKB90 nya selalu mulus.

P2P lending konsumtif bisa menjaga TKB90 nya mulus dengan cara melakukan self-insurance. Spread yang besar antara bunga borrower menjadi “dana asuransi” yang siap menalangi gagal bayar lender.

Contoh spread jomplang p2p konsumtif

(10% per bulan)

VS

bunga lender (10% per tahun)

selisihnya masuk kas perusahaan p2p.

Meskipun tentu ada biaya lain seperti gaji karyawan dan marketing juga ya, tentu tidak 100% masuk jadi kas asuransi.

Masih Mau Mendanai di P2P Konsumtif?

Penemuan kali ini sebenarnya memberikan kita satu kabar baik dan satu kabar buruk:

Kabar baiknya,

P2P konsumtif bukanlah ponzi atau money game, benar-benar ada bisnisnya.

Kabar buruknya,

Pendanaan kita benar-benar tidak ada manfaat sosial dan malah bisa menjadi dampak buruk bagi si peminjam.

Silakan anda pertimbangkan sendiri plus minusnya menjadi lender p2p konsumtif.

Pertanyaan Saya

Yang sebenarnya masih menyisakan pertanyaan untuk saya adalah.

NGAPAIN P2P KONSUMTIF BUKA PENDANAAN KE LENDER RITEL?

Dengan cuan sebesar itu, harusnya semua dimakan sendiri aja ga sih? Justru dengan membuka diri ke lender ritel, mengurangi cuan mereka dan meningkatkan risiko mereka (karena harus tanggung jawab ke lender kalau ada yang macet/gagal bayar)

Makanya saya bingung, P2P lending seperti Cairin justru malah open ke lender retail tujuannya apa? KreditPintar saja dulu sempat open pendanaan lalu malah ditutup.

Sebagai info tambahan, Asetku – p2p lending konsumtif yang sempat jadi primadona p2p di Indonesia – kabarnya sudah mulai ada yang telat bayar lho.

Hal ini berarti tidak menutup kemungkinan p2p lending konsumtif lain pun mulai bisa mengalami telat-telatan dan tidak lagi “zero risk” seperti persepsi kita selama ini.

Berarti, p2p lending konsumtif yang akan survive adalah mereka yang punya cukup kas atau dana self insurance yang cukup untuk menalangi gagal bayar mereka. Ibaratnya, biaya admin dan bunga satu borrower lancar mungkin bisa menutupi kerugian satu borrower lain yang gagal bayar.

Masa Depan P2P Konsumtif

Sampai kapan p2p konsumtif akan indah? Tentu hanya Tuhan saja yang tahu jawabannya. Apakah kemacetan Asetku akan disusul? Bisa jadi, apalagi kalau OJK membatasi biaya admin yang dikenakan – apakah p2p konsumtif bisa survive dengan model bisnisnya saat ini?

Baca Juga: Cairin, P2P Lending Konsumtif Pendatang Baru: Preview

Ingin belajar memilih kartu kredit terbaik sesuai dengan kebutuhan dan kondisi anda?

pabila kamu pemula di dunia kartu kredit dan ingin mulai mengumpulkan cuan dari kartu kredit, maka kamu akan cocok bergabung di kursus C4: Cari Cuan Credit Card, dimana kita akan belajar:

  1. Bagaimana orang bisa naik pesawat gratis dari penggunaan kartu kredit
  2. Bagaimana kartu kredit bisa membuat kita berhemat ratusan ribu sampai jutaan rupiah setiap bulan
  3. Bagaimana cara agar tidak membayar biaya kartu kredit sama sekali

Ayo cek dan gabung sekarang dengan klik tombol dibawah!

C4: Cari Cuan Credit Card
C4: Cari Cuan Credit Card
Adrian Siaril
Adrian Siaril

The boss

Articles: 607

CATATAN!

karena tingginya spam, kolom komentar saya tutup sementara. Untuk menghubungi saya, dm saya di Instagram, Telegram, Tiktok (@adriansiaril), atau isi formulir dibawah ini.